☎ Hotline: +62 823 7728 3090 | pikiransuper.id@gmail.com
Halo para Generalis Muda Indonesia - Mari bergabung dan belajar bersama di Komunitas Pikiran Super Indonesia! - Mind Change Your Life!. Gabung Sekarang!
Postingan

9 Cara Melepaskan Penyesalan (Meskipun Sulit)

 9 Cara Melepaskan Penyesalan (Meskipun Sulit)


Jika Anda bertanya-tanya bagaimana cara melepaskan penyesalan—dan apakah itu bahkan tujuan yang berharga—percayalah, Anda tidak sendirian. Terutama setelah satu tahun kehilangan dan perubahan seperti itu, sangat menggoda untuk melihat ke belakang dan memikirkan semua hal yang bisa Anda lakukan secara berbeda. Apakah penyesalan Anda besar — ​​seperti memilih untuk menolak beasiswa di tahun terakhir sekolah menengah Anda — atau itu melibatkan interaksi sehari-hari di mana Anda telah mengatakan sesuatu yang tidak baik, mencari tahu bagaimana belajar darinya dan kemudian melepaskannya penyesalan itu berharga.


“Ada orang yang mengatakan, 'Saya menjalani hidup saya tanpa penyesalan,' tetapi jika kita menggali sedikit lebih dalam, saya pikir kita akan menyadari bahwa hampir semua orang memilikinya,” Neal Roese, Ph.D., psikolog sosial , dan profesor pemasaran di Kellogg School of Management di Northwestern University, memberi tahu DIRI.


Penyesalan adalah emosi negatif yang bergantung pada pemikiran kontrafaktual, jelas Dr. Rose. Pemikiran kontrafaktual pada dasarnya berarti bahwa kita melihat ke belakang dan menyusun skenario imajiner untuk meyakinkan diri kita sendiri bahwa segala sesuatunya bisa lebih baik. Jika, misalnya, Anda ingin lebih berupaya dalam hubungan terakhir Anda, penyesalan mungkin membuat Anda berpikir bahwa tindakan Anda sendiri dapat memperbaiki keadaan, atau Anda mungkin sampai pada kesimpulan liar bahwa Anda tidak akan pernah menemukan orang lain. "Otak kita sangat baik dalam mengelaborasi atau membangun dunia alternatif ini di mana kita akan melakukan hal yang berbeda," jelas Dr. Rose. “Dan banyak dari ini benar-benar didasarkan pada keinginan kita, keinginan kita, atau kebutuhan kita. Ini pada dasarnya merupakan cerminan dari keinginan kami untuk mencapai suatu tempat."


Meskipun penyesalan adalah bagian dari kehidupan, mereka dapat hidup lebih lama dari kegunaannya. Mengapa? Ingin mencapai suatu tempat dapat menjadi titik awal untuk pertumbuhan dan perubahan, tetapi juga dapat membuat kita tetap berada dalam siklus negatif dan bahkan keputusasaan. Jadi, jika Anda berjuang untuk melepaskan penyesalan, Anda akan menemukan sembilan hal kecil yang dapat Anda lakukan untuk menciptakan ruang antara Anda dan penyesalan Anda di bawah ini.


1. Buatlah daftar pelajaran yang telah Anda pelajari, lalu bacalah ketika Anda membutuhkannya.

Seringkali orang yang mengatakan "Saya tidak menyesal" tidak dalam penyangkalan yang mendalam (walaupun mungkin demikian). Ada kemungkinan bahwa mereka dapat menggunakan pengalaman penyesalan apa pun untuk belajar dari perilaku mereka, kata Robert Allan, Ph.D., LMFT, pelatih terapi yang berfokus secara emosional dan asisten profesor terapi pasangan dan keluarga di University of Colorado, Denver, kepada DIRI. Faktanya, Dr. Roese mengatakan penyesalan adalah bagian penting dari penetapan tujuan karena ini adalah momen untuk memikirkan bagaimana Anda dapat menghindari hasil yang sama di masa depan. Jadi, jika Anda tenggelam dalam apa yang dapat Anda lakukan atau seharusnya Anda katakan, pertimbangkan untuk membuat daftar tentang apa yang telah Anda pelajari dan bagaimana Anda telah berubah. Atau, jika yang bisa Anda lihat hanyalah bagaimana kehidupan sekarang membusuk sebagai akibat dari kecelakaan Anda, Anda dapat menggunakan momen ini untuk menemukan pelajaran. Alih-alih berpikir, Ugh, segalanya akan berbeda sekarang, tanyakan pada diri sendiri apa yang diajarkan kekecewaan, kemarahan, atau penyesalan Anda saat ini. Anda tidak dapat mengubah masa lalu, tetapi perasaan Anda mungkin memiliki nasihat yang kuat tentang apa yang dapat Anda lakukan secara berbeda di masa depan.


2. Pikirkan kembali “skenario kasus terbaik” Anda.

“Penyesalan berfokus pada apa yang bisa Anda lakukan secara berbeda,” jelas Dr. Rose. Yang benar adalah bahwa Anda tidak tahu bahwa segalanya akan menjadi lebih baik jika Anda membuat keputusan yang berbeda. Jika Anda menyesal tidak menabung lebih banyak, misalnya, akan sangat membantu jika Anda menjauhkan diri dari pemikiran bahwa "semuanya akan sempurna jika saya tetap berpegang pada rencana tabungan". Tentu, penghematan mungkin berguna pada saat ini, tetapi faktor lain mungkin datang untuk membuat Anda tetap di tempat yang sama. Mungkin, meskipun belum jelas, beberapa aspek kehidupan Anda sebenarnya menjadi lebih baik karena Anda menghabiskan lebih banyak uang. Jadi, alih-alih membuat skenario yang terlalu menekankan pemikiran positif, Dr. Roese menyarankan Anda untuk memikirkan bagaimana pilihan yang berbeda juga dapat berdampak negatif bagi Anda.


"Ini hanyalah cara lain untuk mendapatkan konteks dan perspektif, karena setiap momen mungkin menjadi lebih baik jika Anda berusaha sedikit lebih keras, ada alasan lain mengapa itu bisa menjadi lebih buruk," Dr. Roese menjelaskan, menambahkan bahwa bahkan di antara pilihan yang Anda sesali, ada mungkin menjadi bukti bahwa Anda telah melakukan sesuatu yang brilian selama ini. Dan, jika Anda mengalami kesulitan memikirkan satu pilihan cerdas di tengah penyesalan Anda, cobalah mengingat tip pertama: Mungkin situasi khusus ini datang sehingga Anda belajar pelajaran sebelum taruhannya bahkan lebih tinggi. Jika Anda membaca ini, masih ada waktu untuk mengubah arah.


3. Cobalah untuk memaafkan diri sendiri.

Penyesalan merupakan indikasi bahwa Anda memiliki standar pribadi tentang bagaimana Anda menjalani hidup Anda, tetapi bagian dari menjadi manusia tidak memenuhi harapan itu, Dr. Rose menjelaskan. Ketika ini terjadi, Anda mungkin harus melakukan beberapa pekerjaan memaafkan diri sendiri.


Tidak ada solusi ajaib untuk menjadi baik-baik saja dengan apa pun yang Anda sesali, tetapi dengan memproses dan memaafkan diri sendiri untuk apa pun yang Anda anggap remeh, Anda dapat mulai melepaskannya. Kami memiliki banyak tip bagus jika Anda perlu memaafkan diri sendiri, tetapi hal pertama yang dapat Anda lakukan adalah membayangkan Anda sedang berbicara dengan seorang teman (bukan diri Anda sendiri). Ini dapat membantu Anda membuka diri terhadap belas kasih diri sehingga Anda dapat bergerak melampaui penyesalan.


4. Cobalah sesuatu yang baru untuk mengalihkan perhatian Anda.

Penyesalan kita bisa menjadi perenungan ketika kita merasa terjebak dalam keadaan kita saat ini, kata Dr. Rose. Jika pandemi membuat Anda duduk di rumah berpikir (dan terlalu banyak berpikir) tentang situasi yang disesalkan, Dr. Roese menyarankan untuk mencoba sesuatu yang baru. Tidak harus sesuatu yang dramatis. "Obatnya adalah keluar dari rutinitas Anda dengan cara tertentu untuk mencoba hal-hal baru," kata Dr. Rose. Pertimbangkan untuk mengubah jalur biasa Anda menjadi petualangan dengan mengambil jalur lain atau memesan sesuatu secara online yang biasanya tidak Anda lakukan. Mematahkan kemonotonan membantu mengalihkan perhatian Anda dari perenungan, tetapi ada manfaat tambahan: Dr. Allan mengatakan menemukan cara-cara kecil untuk mengejutkan diri sendiri dan mencoba hal-hal baru dapat membantu Anda "percaya pada kemampuan Anda untuk belajar dan tumbuh." Dan ketika Anda percaya bahwa ada lebih banyak kehidupan untuk dijalani (dan kesalahan yang harus dilakukan), ada potensi untuk menciptakan ruang antara Anda dan penyesalan.


5. Perbaiki jika perlu.

Sama seperti memaafkan diri sendiri dapat membawa kedamaian, terkadang penyesalan Anda melibatkan orang lain. Jika memungkinkan, adalah pantas untuk meminta maaf dan menebus kesalahan. Jika, misalnya, Anda menyesal tidak mengunjungi keluarga Anda ketika Anda memiliki kesempatan (yaitu, sebelum pandemi), Anda dapat menelepon mereka, meminta maaf karena menjadi MIA, dan membuat komitmen untuk bertemu dengan mereka ketika aman.


Namun, di lain waktu, mungkin tidak tepat atau bahkan tidak mungkin dijangkau. Penyesalan mungkin membuat kita berpikir masuk akal untuk menghubungi mantan kita dari SMA untuk meminta maaf. Pada dasarnya tidak ada yang salah dengan ini, tetapi periksa diri Anda terlebih dahulu. "Mungkin tidak tepat untuk menghubungi orang itu 30 tahun kemudian," kata Dr. Allan. Jika Anda menduga bahwa seseorang akan benar-benar mendapat manfaat dari permintaan maaf Anda yang tertunda, mungkin tepat untuk menghubungi Anda. Jika Anda satu-satunya yang akan pergi dengan perasaan lebih baik, mungkin yang terbaik adalah memprosesnya sendiri.


6. Tuliskan penyesalan Anda (lalu periksa faktanya).

Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi jika Anda mendapati diri Anda memikirkan penyesalan Anda, ada baiknya Anda menulis tentang penyesalan itu. Seperti yang dilaporkan DIRI sebelumnya, menulis tentang pikiran negatif Anda memberi Anda kesempatan untuk memeriksa faktanya. Apakah hidup Anda benar-benar akan lebih baik jika Anda pergi ke perguruan tinggi yang berbeda? Apakah akan berbeda jika Anda mengambil penerbangan tahun lalu? Menuliskan semuanya memungkinkan Anda membawa skeptisisme dan konteks ke cerita pribadi Anda.


Katakanlah, demi argumen, Anda menuliskan penyesalan kuliah Anda, memeriksa fakta, dan memutuskan bahwa hidup Anda bisa sangat berbeda. Nah, spesialisasi ada di pihak Anda. Jika Anda merasa akan lebih percaya diri, Anda bisa membangunnya sekarang. Atau, jika menurut Anda pendidikan yang lebih baik akan mempersiapkan Anda untuk pengalaman profesional yang berbeda, mungkin inilah saatnya untuk mengeksplorasi beberapa cara Anda dapat mengambil kursus di masa depan. Apakah Anda menyadari bahwa penyesalan Anda tidak berdasar atau tidak, penting untuk diingat bahwa penyesalan Anda jauh lebih kompleks daripada satu penyesalan. "Ini bukan seluruh hidup Anda," jelas Dr. Rose.


7. Cobalah membuat jurnal kesedihan.

Penyesalan, dalam beberapa hal, merupakan jenis kesedihan. Seringkali, Anda meratapi harapan yang Anda miliki untuk diri sendiri atau masa depan yang mungkin tidak pernah terwujud. Mungkin juga penyesalan Anda terkait dengan kehilangan seseorang yang dekat dengan Anda. Dalam kasus tersebut, jurnal kesedihan dapat membantu Anda memproses emosi Anda. Anda dapat menggunakan jurnal Anda untuk menuliskan semua yang Anda rasakan. Tetapi Anda juga dapat menuliskan situasi sulit atau kesalahan lain yang Anda buat dan bagaimana Anda mengatasinya. Alih-alih berfokus pada apa yang menurut Anda benar tentang penyesalan Anda (yaitu, "Saya tidak akan pernah sama"), Anda dapat membuat daftar pertanyaan tentang masa depan: Apa yang saya butuhkan mulai sekarang? Saya tidak dapat mengubah masa lalu, tetapi apa yang ingin saya lakukan dengan masa depan? Anda juga dapat menulis secara gratis dan, pada waktunya, periksa tulisan Anda untuk melihat bagaimana hubungan Anda dengan penyesalan telah berubah.


8. Temukan orang lain dengan penyesalan serupa.

Dengar, penyesalan adalah emosi dasar manusia, dan sementara beberapa orang mungkin berkata, "Saya tidak menjalani hidup saya dengan penyesalan," ada kemungkinan besar orang berurusan dengan perasaan Anda. Jadi, alih-alih berfokus pada situasi Anda sendiri, lihat apakah teman Anda mungkin mengalami hal serupa atau apakah Anda dapat menemukan cerita dan kelompok pendukung yang berfokus pada orang-orang yang telah mengatasi keadaan seperti Anda. Penyesalan cenderung rabun, kata Dr. Roese, jadi berbicara dengan orang lain dan mendengarkan pengalaman lain dapat memperluas wawasan Anda melampaui masa kini.


9. Bicaralah dengan seseorang jika pikiran Anda memengaruhi suasana hati Anda.

Merenungkan penyesalan dapat memperburuk gejala masalah kesehatan mental seperti depresi, kata Dr. Roese, jadi jika penyesalan Anda tidak terkendali, jika itu memicu pikiran depresi atau cemas, atau Anda mulai merasa kewalahan, hubungi profesional kesehatan mental. untuk dukungan. Bekerja langsung dengan terapis dapat membantu Anda membongkar emosi Anda. Jika Anda sudah bekerja dengan terapis atau mencari dukungan sebaya, Anda juga dapat menjangkau orang-orang di komunitas online sehingga Anda tahu bahwa Anda tidak sendirian. Karena Anda tidak—penyesalan adalah bagian dari menjadi manusia.









Getting Info...

Posting Komentar

Tulis komentar dengan kata-kata yang baik, terima kasih telah berkunjung 🙏
Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.